Followers

Sunday, May 1, 2011

::MENGAPA MATAHARI??::

ntah kenapa nak diulangsiarkan lagi kisah ini *tingtong~~~

tiba-tiba teringat akan kisah ni...
aku terbaca, time tu aku kecik lagi. memang aku ingat kisah ni. time tu otak clean n clear lagi. tu boleh ingat dengan baik. skang dh macam-macam virus. nak kena update selalu. jadi dengan kesempatan dan memori lom ter'lost' lagi ni, aku meluangkan sedikit waktu untuk menulisnya kembali. jadi sape-sape yang rasa terluang juga..silalah baca ^^,

~~..~~..~~>>

Seorang wanita bertanya pada seorang pemuda tentang cinta dan harapan. Wanita berkata ingin menjadi bunga terindah di dunia dan pemuda berkata ingin menjadi matahari. Wanita tidak mengerti kenapa pemuda ingin menjadi matahari, bukan kupu-kupu atau kumbang yang terus menemani bunga.

Wanita berkata ingin menjadi rembulan dan pemuda berkata tetap ingin menjadi matahari. Wanita semakin bingung kerana matahari dan bulan takkan boleh bertemu, tetapi pemuda tetap ingin menjadi matahari. Wanita berkata ingin menjadi burung yang mampu terbang ke langit jauh di atas matahari dan pemuda berkata ia akan selalu menjadi matahari.

Wanita tersenyum pahit dan kecewa. Wanita sudah tiga kali menduga namun pemuda tetap keras kepala ingin jadi matahari tanpa mahu ikut berubah bersama wanita. Maka wanita pun pergi dan tak pernah  kembali tanpa pernah tahu alasan kenapa matahari juga yang menjadi pilihannya. Sang pemuda merenung sendiri dan menatap matahari.

Saat wanita menjadi bunga, pemuda ingin menjadi matahari agar bunga dapat terus hidup. Matahari akan memberikan semua sinarannya untuk bunga agar terus hidup. Matahari akan memberikan semua sinarannya untuk bunga agar ia tumbuh, berkembang dan terus hidup sebagai bunga yang cantik. Walau matahari tahu ia hanya dapat memandang dari jauh dan pada akhirnya kupu-kupu yang akan menari bersama bunga. Ini disebut kasih iaitu memberi tanpa syarat, tanpa mengharapkan imbuhan.

Saat wanita jadi bulan, pemuda tetap ,menjadi matahari agar bulan dapat terus bersinar indah dan dikagumi. Cahaya bulan yang indah hanyalah pantulan cahaya matahari, tetapi saat semua makhluk mengagumi bulan siapakah yang ingat kepada matahari? Matahari rela memberikan cahayanya untuk bulan walaupun ia sendiri tidak berupaya menikmati cahaya bulan, dilupakan jasanya dan kehilangan kemuliaannya sebagai pemberi cahaya agar bulan mendapatkan kemuliaan tersebut.

Ini dinamakan pengorbanan, menyakitkan namun sangat layak untuk cinta. Dan saat wanita jadi burung yang dapat terbang tinggi jauh ke langit bahkan di atas matahari , pemuda tetap menjadi matahari agar burung bebas untuk pergi pada bila-bila masa pun ia mahu dan matahari tidak akan mencegahnya. Matahari rela melepaskan burung untuk pergi jauh, namun matahari akan selalu menyimpan cinta yang membara di dalam hatinya hanya untuk burung.

Matahari selalu ada untuk burung bila-bila pun ia mahu kembali walau burung tidak selalu ada untuk matahari. Tidak akan ada makhluk lain selain burung yang berupaya masuk ke dalam matahari dan mendapatkan cintanya. Ini disebut sebagai kesetiaan, walaupun ditinggal pergi dan dikhianati namun tetap menanti dan tegar untuk memaafkan. Pemuda tidak pernah menyesal menjadi matahari bagi wanita.



17 comments:

republik n9 said...

salam kenal ;)

hmm gua suka maksud tersirat entry ni

Titisan Hujan said...

salam kenal

memilih tuk jd matahri jgk la tu ea
hik hik hik

DuniakuAbstrak said...

aku tak layak jadi matahari

Titisan Hujan said...

jadilah lelaki
^__^

~angah-arie~ said...

~
aku nak jadi seperti mana PENCIPTA jadikan ku...heheheh tak mampu jadi mataharilah....dan content dan sifatnya...

Farhan Zulhusmi said...

kita inginkan bulat menerangi malam kita...dalam masa yg sama kita nak matahari juga...
kenapa kita terlalu ingin kan sesuatu yg mungkin kita tidak akan dapat miliki...

ujan panas said...
This comment has been removed by the author.
Titisan Hujan said...

angah-arie

skdr perumpamaan utk direnungkan
^^,

Titisan Hujan said...

Farhan Zulhusmi

tu la...
ckp ttg keinginan mmg xde sesape xnk memiliki apa yg diingini

Titisan Hujan said...

ujan panas

ok la tu
memayungi drp terkena ujan panas
wslm amer..wink!!!

kau kesah ke?? said...

aku baca dengan dengar lagu sedey kat blog ko. aku suke~

Mr iz said...

wah best la kisah ni..penuh makna tu... saya nak menjadi sang matahari juga lah... untuk menyinari sang matahati ku... he he he...

Titisan Hujan said...

kau kesah ke??

lagu sedey eh??den xsedar la plak lgu2 kt cni sedey.

bydaway tenks ^^,

Titisan Hujan said...

Mr Iz

waaa..alangkah beruntungnya sang matahari itu..

mudah2an 1 hari nt dpt jgk cmne.

hik hik hik *tetibe jek

Cik Cempaka said...

alangkah bahagianya andai ianya betul benar sebegitu ^^

Titisan Hujan said...

mungin ade
1dalam1000

RastaMat said...

berusaha untuk menjadi matahari suatu hari nanti..