Followers

Monday, October 21, 2013

DISAAT SENDIRI

hari terus berlalu...
dugaan demi dugaan
namun itu tidak melumpuhkan aku...


cuma tiap kali menerima mesej pendek dari adik yang manis itu (baru aku perasaan yang dia sedap mata memandang), hati aku mesti luluh...seluluh-luluhnya.

terkadang aku perlu berpura-pura kuat. kuat untuk bagi dia kuat juga. dia akan mesej dikala hatinya diruntun sayu..terasa sendiri dalam merindu. merindu insan yang telah pergi jauh. jauh meninggalkan kami tanpa kami sedia. sedia untuk kehilangan insan itu...ya kami rindu. rindu pada arwah..aidiladha lepas genap sudah 100 hari pemergiannya.

cepat masa berlalu...tiap kali adik manis meluahkan rasanya, aku akan sedih. terasa sedih sangat. aku jauh. jauh untuk memeluknya. untuk menenangkannya...dikala aku teringin untuk disampingnya, dikala itulah aku sedar yang aku tidak mungkin akan dapat dekat dengannya.

dan saat ini aku berlakon. berlakon untuk menjadi seorang kakak yang tabah. yang sedar akan kehilangan itu. menjadi seorang kakak untuk menenangkan adik dari jauh. semoga adik manis tidak sedih. tidak terasa rindu itu sendiri.

memang!!
memang merindu pada yang tiada itu terasa sungguh perit...
dalam diam aku juga turut menangisi akan rasa rindu itu

DISAAT SENDIRI....
sungguh terasa kena je lagu disaat sendiri ini pada aku dan adik manis.....
sebak


undur diri dulu sebelum empangan pecah...

3 comments:

Tukang Karut said...

sabar dan tabah ye TH...

penjajah minda said...

di pondok kecil~

Hazmin Hamudin said...

Harap Bertabah ye dan terus sabar.